Mukhtaarul Ahaadiits No. 5-6

Mukhtaarul Ahaadiits [Kumpulan Hadis-hadis Pilihan] – مختار الأحاديث

٥ – آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلَاثٌ: إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا ائْتُمِنَ خَانَ
[رواه الشيخان عن أبي هريرة]

5 – Tanda-tanda orang munafik itu tiga: Jika ia berkata maka ia berdusta, dan jika ia berjanji maka ia melupakan, dan jika ia dipercaya maka ia khianat
[HR. Syaikhoni (Bukhari & Muslim) dari Abi Hurairah]

٦ – آيَةُ الْعِزِّ “وَقُلِ الْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُنْ لَهُ شَرِيْكٌ فِى الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ وَلِيٌّ وكَبِّرْهُ تَكْبِيْرًا
[رواه الإمام أحمد]

6 – (Di antara) tanda-tanda Keagungan (Allah): “Dan katakanlah: ‘Segala puji bagi Allah Yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan-Nya dan Dia bukan pula hina yang memerlukan penolong dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar-besarnya’.”
[HR. Imam Ahmad]

Advertisements

Seutama-utamanya Perbuatan

Kajian    : Mukhtaarul Ahaadits (مختار الأحادث)
Oleh       : Ustadz KH M. Rusydi Ali
Waktu    : 16 Maret 2014 / ١٥ جمادى الأولى ١٤٣٥
Tempat  : Masjid Almujahidin (مسجد المجاهدين), Menteng Atas

أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ أنْ يَتَعَلَّمَ المَرْءُ المُسْلِمُ عِلْمًا، ثُمَّ يُعَلِّمُهُ أخَاهُ المُسْلِمَ
رواه إبن ماجه

“Seutama-utamanya sedekah adalah jika sesorang belajar kepada seorang Muslim suatu ilmu, kemudian ia mengajarkan ilmu tersebut kepada saudara Muslim lainnya.” (HR. Ibnu Majah)

أفْضَلُ العِيَادَةِ أَجْرًا سُرْعَةُ القِيَامِ مِن عِنْدِ المَرِيْضِ
رواه الديلمي عن جابر

“Seutama-utamanya kunjungan (terhadap orang sakit) yang besar pahalanya adalah mempercepat berdiri (meninggalkan) dari sisi orang yang sedang sakit.” (HR. Addailami dari Jabir) Kecuali jika orang yang berkunjung adalah yang dapat menyenangkan si sakit, seperti keluarga dan sahabat dekat.

Dan apabila kita mengetahui saudara kita (termasuk teman) ada yang sakit adalah bersegera mengunjunginya sebagaimana hadits Rasulullah pada artikel sebelumnya AKU sakit, kau tidak menjenguk-KU.

أَفْضَلُ الفَضَائِلِ أنْ تَصِلَ مَنْ قَطَعَكَ، وَ تُعْطِيَ مَنْ حَرَمَكَ، وَتَصْفَحَ عَمَّنْ ظَلَمَكَ
رواه الطبرني عن معاذ

“Seutama-utamanya perkara yang utama adalah jika kamu menyambung (silaturahim) orang yang memutuskanmu, dan kamu memberi orang yang mengharamkanmu (pelit), dan kamu membalas kebaikan orang menzolimimu.” (HR. Thobroni dari Mu’adz)

Dalam kisah para sahabat, Rasulullah pernah bersabda agar mendoakan orang menyediakan makan untuk kita dengan doa berikut.

اللّٰهمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِي وَ اسْقِي مَنْ سَقَانِي

Alloohumma ath'im man ath'amanii wasqii man saqoonii

“Ya Allah berilah makan orang yang telah memberiku makan, dan berilah minum orang yang telah memberiku minum”

Doa ini juga bisa dibaca untuk orang yang mentraktir kita. Lebih Utama lagi DOA ini ditujukan untuk orang tua kita.

واللّٰه أعْلمْ بِالصواب

#4. Bencana Agama

آفَةُ الدِّيْنِ ثَلَاثَةٌ: فَقِيْهٌ فَاجِرٌ، وَاِمَامٌ جَائِرٌ، وَمَجْتَحِدٌ جَاهِلٌ
رواه الدَيلمى عن ابن عبّاس

Bencana agama ada tiga, yaitu: ahli fikih yang durhaka, imam yang zalim, dan mujtahid yang jahil.
Riwayat Ad Dailami melalui Ibnu Abbas

Penjelasan:

Tiada bencana yang lebih besar daripada bencana yang menimpa agama. Dalam hadis ini disebutkan tiga faktor penyebabnya, yaitu ahli fikih yang durhaka, imam atau pemimpin yang zalim, dan mujtahid yang bodoh (tidak paham agama).

Dikatakan demikian sebab jika seorang ahli fikih yang gemar melakukan perbuatan-perbuatan maksiat, niscaya fatwa yang disampaikannya tidak akan dihargai orang lain, atau fatwanya itu hanya berdasarkan hawa nafsu, tidak sesuai dengan ketentuan ajaran agama yang justru memerintahkan untuk memerangi hawa nafsu, sehingga akan menimbulkan banyak kerusakan dalam agama. Selain itu, ia sebagai orang yang diteladani dalam masalah agama karena keahliannya dalam ilmu fikih seharusnya memberikan contoh yang baik. kepada orang-orang yang masih awam. Apabila memberikan contoh yang tidak baik, maka tindakannya akan menyesatkan orang lain, dan akan menjadi ancama bagi agama.

Seorang pemimpin dituntut untuk berlaku adil. Apabila ia bersikap sewenang-wenang, maka durhakalah ia, bahkan akan berdampak negatif terhadap agama. Yang diperturutkannya hanyalah nafsu, sehingga peraturan dan keputusannya dapat membawa bencana bagi agama.

Sama halnya dengan orang yang mengaku sebagai mujtahid, padahal iabelum sampai ke tingkat mujtahid yang sesungguhnya. Fatwa yang ia sampaikan tidak berdasarkan penguasaan yang mendalam, melainkan hanya berdasarkan terkaan saja. Akibatnya ia keliru dalam memberikan fatwa, sehingga sesatlah ia dan menyesatkan orang lain.

Wallahu a’lam bishshowwab

Sumber: Mukhtaarul Ahaadits, Hadits no. 4

#3. Bencana Ilmu

 آفَةُ الْعِلْمِ النِّسيَانُ وَاِضَاعَتُهُ اَنْ تُحَدِّثَ بِهِ غَيْرَ اَهْلِهِ

رواه ابن أبىْ شيبة

Bencana ilmu adalah lupa, dan menyia-nyiakannya ialah bila engkau membicarakannya dengan orang yang bukan ahlinya.
Riwayat Ibnu Abi Syaibah

Penjelasan:
Pepatah mengatakan, “Mencari ilmu itu sama dengan berburu”. Maksudnya dalam menuntut ilmu, sehingga dapat menguasainya, yang bersangkutan harus menempuh beberapa fase. Umpamanya kita berburu burung, dan ingin berhasil tanpa mencederainya, maka pertama kali yang harus kita lakukan adalah menangkapnya. Dengan demikian, jelaslah bahwa kita harus membawa pukat burung. Tahap kedua ialah memasukkannya ke dalam sangkar agar tidak lepas lagi. Tahap ketiga adalah memberinya makan agar tidak mati. Apabila burung itu hendak kita berikan kepada orang lain, maka lihat-lihat dahulu siapa yang akan kita beri. Agar burung tersebut tidak disia-siakan, tentu saja kita harus memberikannya kepada penggemarnya. Demikian pula halnya dengan suatu ilmu, apabila kita telah berhasil menguasainya, maka kita harus memeliharanya, yaitu dengan menghafal dan mengamalkannya agar tidak lupa. Apabila kita melupakannya, berarti sama saja dengan perihal burung yang telah kita tangkap tetapi tetapi tidak kita masukkan ke dalam sangkar, tentunya burung tersebut dapat lepas dan tidak akan kembali lagi. Dan apabila kita hendak memberikan ilmu kepada orang lain, maka berikanlah kepada ahli atau penggemarnya agar terpelihara dengan baik. Ilmu itu akan sia-sia jika diberikan kepada yang bukan ahli atau pecintanya.

Wallahu a’lam bishshowwab

Sumber: Mukhtaarul Ahaadits, Hadits no. 3

#2. Kerjakan yang Baik, Tinggalkan yang Buruk

إِئْتِ الْمَعْرُوْفَ، وَاجْتَنِبِ الْمُنْكَرَ، وَانْظُرْ مَايُعْجِبُ اُذُنَكَ اَنْ يَّقُوْلَ لَكَ الْقَوْمُ اِذَا قُمْتَ مِنْ عِنْدِهِمْ فَأْتِهِ، وَانْظُرِ الَّذِيْ تَكَْرَهُ اَنْ يَّقُوْلَ لَكَ الْقَوْمُ اِذَا قُمْتَ مِنْ عِنْدِهِمْ فَاجْتَنِبْهُ
رواه الجماعة

Kerjakanlah kebajikan dan jauhilah kemungkaran. Pikirkanlah dahulu hal yang akibatnya disukai oleh pendengaran telingamu, agar kelak kaum tidak mengataimu bila engkau tiada dari mereka, bila telah engkau pikirkan akibatnya yang baik, maka kerjakanlah hal itu. Dan pikirkanlah dahulu hal yang akibatnya tidak disukai oleh pendengaran telingamu, bila akibatnya buruk maka tinggalkanlah agar kelak kaummu tidak mengata-ngataimu jika engkau tinggalkan mereka.
Riwayat Jama’ah

Penjelasan:
Hadis “Kerjakanlah kebajikan, jauhilah kemungkaran”, maksudnya apabila kita akan mengerjakan sesuatu hendaklah dipikirkan terlebih dahulu dampak positifnya agar kelak kita tidak mendengar kata-kata yang tidak enak dari orang lain. Apabila hal itu telah dipikirkan dengan matang, dan jika dikerjakan akan berdampak positif, maka kerjakanlah. Akan tetapi apabila akan berdampak negatif, maka jauhilah.

#1. Keistimewaan Nabi Muhammad SAW.

آتِي بَابَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَأَسْتَفْتِحُ، فَيَقُوْلُ الْخَازِنُ: مَنْ اَنْتَ؟ فَأَقُوْلُ: مُحَمَّدٌ فَيَقُوْلُ: بِكَ اُمِرْتُ اَلَّا اَفْتَحَ لِأَحَدٍ قَبْلَكَ
روه أحمد عن أنس

Di hari kiamat kudatangi pintu surga, lalu kuminta dibukakan. Malaikat penjaga surga bertanya: “Siapakah engkau?”, lalu kujawab: “Muhammad”. Dia berkata: “Karena engkaulah aku diperintahkan agar tidak membuka pintu surga bagi seorang pun sebelummu”.
Riwayat Ahmad melalui Anas r.a.

Penjelasan:
Di antara keistimewaan yang dimiliki Nabi Muhammad saw. ialah,  beliau orang pertama yang membuka pintu surga, sehingga malaikat penjaga pintu surga berkata: “Aku diperintahkan agar tidak membukakan pintu surga kepada siapa pun sebelum engkau.” Continue reading